google language translate

flashVortex

Search This Blog

Saturday, February 20, 2010

Sejarah Kufah Yang Perlu Kita Diketahui

Karbala adalah medan untuk membezakan muslimin, mukminin dan munafikin. Gaza adalah medan untuk membezakan muslimin, mukminin dan munafikin.

Jangan terjebak dengan kumpulan Kufah.

Kufah, nama tempat di Iraq.

Kufah juga menyimpan satu sejarah yang celaka dan menjengkelkan.

Kufah dan penghuninya berkali-kali mengkhianati keturunan Nabi Muhammad saw.





Ahli Kufah misalnya mengkhianati Saidina Hasan. Perang antara Saidina Hasan dan pasukan Mu’awiyyah berakhir dengan perjanjian damai. Itu berlaku setelah orang Kufah berkhianat dan memihak kepada Mu’awiyyah. Demi mencegah pertumpahan darah yang semakin besar; Saidina Hasan 'terdesak' untuk menandatangani perjanjian damai dan membai’at Muawiyyah sebagai khalifah. Dalam perjanjian damai tersebut terdapat permintaan supaya Mu’awiyyah berhenti mencaci-maki Saidina Ali.

Mu’awiyyah menyanggupinya. Akan tetapi setelah perjanjian itu, Mu’awiyyah mencabul perjanjian damai dan terus-menerus menyebarkan fitnah dan mencaci Saidina Ali. Janji Mu’awiyyah kepada Saidina Hasan tidak pernah dikotai. Bahkan tidak kurang dari 70 000 mimbar di bawah kekuasaan Mu’awiyyah melakukan perintah mencaci Ali. Kerana itulah hari ini, ramai ulama dan umat Islam tidak dapat membezakan hak dan batil lagi. Itu semua berlaku kesan dari propaganda mimbar tersebut.

Bukan sekali orang Kufah melakukan pengkhianatan.




Setelah Muawiyah mati, Yazid menaiki takhta (sekali lagi pencabulan perjanjian damai berlaku), Saidina Husein mengirimi Muslim bin Aqil ke Kufah, mulanya ia disambut dengan baik oleh penduduk Kufah. Mulanya! Hal ini mendorong Muslim mengirimi surat kepada Saidina Husein agar datang ke Kufah segera.

Gabenor Kufah yang mewakili Yazid bin Mu’awiyyah telah melakukan peras ugut, teror sehingga orang Kufah berbalik, mendokong Yazid. Muslim dibiar sendiri terkontang-kanting. Ditangkap dan dijatuhi hukuman penggal.

Surat yang disampaikan Muslim tiba kepada Saidina Husein. Saat itu belum ada al-Jazeera atau internet, mahupun sms. Berita kesyahidan Muslim belum terdengar. Berangkatlah rombongan Saidina Husein menuju kufah. Hanya kala tiba di Tsa’labiyah barulah Saidina Husein mendengar kematian Muslim.


Tetapi untuk berpaling dan berpatah balik tentunya tidak.

Perjalanan baginda tetap berlanjut.

Pada tanggal 2 Muharram rombongan Saidina Husein sampai di sebuah lapangan yang bernama Karbala. Tarikh 3 Muharram, Ibnu Ziyad mengirimkan 4000 tentera sementara 500 tentara berkuda diperintahkan untuk menutup saluran air dengan maksud agar pengikut Saidina Husein kehausan.

Persis Gaza hari ini, Karbala dikepung. Bekalan air dan makanan ditahan. Dan syahid nampak hanya jalan. Mungkin, bezanya dengan Gaza ialah ahli Karbala tidak bersembunyi tetapi memilih jalan untuk melawan. Kalau berlindung pun mati, mengapa tidak mati melawan?

72 orang sahabat dan saudara Saidina Husein terpaksa menentang sepuluh ribu pasukan musuh.

Satu kejadian yang paling tragis adalah ketika seorang bayi kecil yang menangis kehausan, mendorong Saidina Husein menunjukkan kepada musuh, dengan harapan simpati akan diberikan, dan air minum akan dihulurkan. Yang terjadi adalah bayi itu dipanah oleh salah seorang anggota pasukan Umar bin Saad dan tepat mengenai perut bayi itu.

Tidakkah ia menyerupai Gaza?

Pertempuran yang sangat tidak seimbang terus berlangsung sehingga Saidina Husein pun gugur sebagai syahid pada tanggal 10 Muharram 61 H setelah kepalanya diceraikan oleh Syimir Zul Tawisyan.

Berakhirlah perang tersebut, dalam tempoh sekejap.



Pada tanggal 11 Muharram 61 H, sebanyak 72 kepala ahlul bait dan pengikut mereka ditancapkan di hujung tombak. Sementara dibelakangnya diseret para wanita dan anak-anak.

Kepala mereka, dan tawanan digiring ke kota Kufah untuk menjadi tontonan.

Katakan Gaza itu Karbala, meskipun orang di Gaza lebih ramai yang tidak berani melawan. Katakan...

Nah, siapakah antara kita tergamak menyebelahi ahli Kufah ini? Kerana itu tidak menghairankan, di sesetengah negara; dalam demonstrasi mengecam kejahatan zionis, bukan Kedutaan Israel dan Amerika sahaja yang menjadi sasaran tetapi bahkan Kedutaan Mesir dan Arab Saudi.

* Foto, ahli Kufah zaman moden? Dari atas Abdullah Gul (Turki), Mahmoud Abbas (Fatah-Palestin), Recep Tayyip Erdogan (Turki), Raja Abdullah (Penakluk Dua Tanah Suci), Hosni Mubarak (Mesir), Raja Abdullah (Jordan). - sumber dipetik dari blog Faizal Tehrani
Ini sejarah yang perlu diketahui...
Solawat!

No comments:

Post a Comment